Jiwa Penuh Chenta

Sunday, March 15, 2009

Kasihnya ALLAH S.W.T

salam kali ni ana nak berkongsi tentang kehidupan ana.. artikle ni ada sedikit sebanyak kena dengan diri ana artikle ni ana ambik dari web site kegemaran ana (iluvislam)..hurmm harap apa yang ingin dikongsikan akan jadi pendoman bt kalian dan juga diri ana..

Dulu
aku pernah mengecapi kebahagiaan, bersama-samanya aku leka, menghabiskan masa yang sepatutnya terisi dengan kegiatan yang lebih berfaedah. Walaupun di batasi benua, kami masih dapat mengekalkannya. Sehinggalah, pada suatu hari, di saat hati kami tidak lagi bersatu, bersangka baik dan tolenrasi tidak lagi menjadi pegangan. hati sakit. jiwa pedih.

Dan pada saat kekecewaan itu,
Kau hadir dalam hidup ku. mengetuk pintu hatiku. membawa seribu pengertian. tidak tergambar riangnya hati ini. Baru ku sedar, sudah lama Kau menabur benih kasih sayang terhadap ku. Cuma aku yang dalam ketidak sedaran. Sepanjang perhubungan ini, belum pernah Kau sakitkan hati aku, belum pernah Kau kecewakan aku. Berita-berita gembira yang Kau bawakan sentiasa menceriakan hidupku. Surat-surat cinta Kau layangkan menjadi peneman aku sehari-hari. Tidak pula ku jemu membacanya malah aku sentiasa dalam kerinduan untuk bertemuMu. Dan tidak pula Kau jemu menjagaku, di kala aku kesedihan, Kau kujadikan tempat meluahkan segala pengaduanku.

Di kala aku gembira,
ku tahu Kau bersama aku pada ketika itu. Kita berkongsi kegembiraan bersama. Kau hadiahkan aku teman-teman sejati, teman-teman yang ikhlas dalam perjuangan mereka. Aku hargai pemberian itu, agar aku turut sama berada di landasan mereka. Walaupun masih lagi batasi, namun Kau rapatkan jurang itu, sehingga terasa Kau disampingku. NamaMu menjadi siulanku seharian. Ku tahu Kau sering menguji kasih sayangku, Kau uji kesetiaan ku. Sehinggakan dalam tak sedar aku pula menyakiti hati Kau. Maafkan aku wahai kekasih hati. Tidak mampu ku tandingi kehebatan cinta Kau. Sungguh. Inilah manis kebahagian yang aku nantikan. Aku pasti Kau tidak akan pernah meninggalkan aku. Hanya Kau dan aku.

Kekasihku Allah...


buat akak.. yani rasa kemanisan yang diperkatakan oleh hamba allah ni.. kalau tak banyak pun tapi sedikit sebanyak pun yani rasa kak.. sungguh yani tetap yani yang dulu..yani kegemaran akak..yani yang yang suka sakat akk..yani yang degil (kadang2 je kan..) hehe akak, yani tak paksa diri yani untuk jadi orang lain sebab yani selesa jadi yani cuma yani hanya mahu jadi yani yang terbaik untuk semua orang..bukankah makna ILLYANI tu kebahagiaanku (ada sahabat yang cakap,betulkan kalau ana salah..) jadi yani nak orang yang berada disekeliling yani rasa kebahagiaan tu.. bahagia bila yani berada disekeliling mereka.. merasai nikmatnya bahagia.. kebahagiaan kita..


"MANUSIA ITU TIDAK SEMPURNA TAPI MENUJU KEARAH KESEMPURNAAN"



Akak, maafkan yani kalau dalam kita bersahabat selama ni..mengundang penyakit dihati akk..kalau tanpa sedar diri ini telah melukakan hatimu yang lembut.. maafkan la adikmu ni.. sesungguhnya yani masih lagi dalam pencarian.. akak, nti jangan terkejut tau kalau adikmu ni menggunakan kata ganti nama yang lain..hehe

manisnya bahagia ana telah rasa..syukur pada MU...izinkan ana merasai manisnya keimanan.. AMIN..

1 comment:

Anonymous said...

Satu Suara

getaran memori semalam
terasa hangat masa silam
bagai sinar yang tak terpadam
ketenangan raut wajahmu
sesegar tulus senyumanmu
mesra dan ceria menguntum
kisah antara kau dan aku
indah tak pernah luntur

kenangan bahgia bersama mu teman
terlukis jelas di ingatan
tidak kan bisa untuk ku lupakan
walaupun saat ini kita terpisah
jauh dari pandangan mata
kukuh jalinan ini takkan goyah
dengan rahmatNya

merenung detik-detik lalu
kita terduga dan tersungkur
namun kecewa bukan penghujung
nyalan obor kesabaran
menyinar erti pengorbanan
tersingkap rahsia jadi pedoman
kita masih di sini
menjejak redha Illahi

bersama kita alunkan satu suara
dendang irama lagu setia
teguh ikatan hingga ke akhirnya
bersama genggam erat kata dan janji
kita jadikan realiti
zahir impian cita seribu erti
perjuangan suci

mara melangkah tiada gentar
kembara kita ke satu arah
terus mencari
cinta Yang Esa

bersama kita alunkan satu suara
dendang irama lagu setia
teguh ikatan hingga ke akhirnya
bersama genggam erat kata dan janji
kita jadikan realiti
zahir impian cita seribu erti
perjuangan bersama
Yang Maha Esa