Jiwa Penuh Chenta

Sunday, December 25, 2016

Gambar pegun

Aku nampak gambar kau tersenyum bahagia.

Swafoto bersama isteri.

Alhamdulilah, doaku allah makbulkan. Untuk berikan kau pasangan yang membahagiakan kau.

Tapi kenapa aku berasa hati?

Allah.. Semoga aku ikhlas atas semua doa aku.

Allah.. Semoga hati aku kuat untuk segalanya.

Allah.. Semoga jiwa aku tabah mengharunginya.

Sampai bila aku harus hidup dengan kenangan??

Friday, December 23, 2016

30

SELAMAT 30

jadilah sebaik-baik umat~~
sebaik-baik wanita~~
sebaik-baik kakak~~
sebaik-baik hambaNYA

Monday, December 12, 2016

Terperangkap

Pernah tak, kau cuba buka hati kau pada orang lain.

Namun, kau tak mampu untuk beri 100% kerana kenangan silam.

Dan kau mengambil keputusan paling bodoh, kerana beranggapan ini tidak adil untuk dia.

Dan seperti biasa, hati kau semakin dingin. 

Dibentak-bentak hati ini ingin menguasai,
Namun hampa menguasai diri.

Dibentak-bentak jiwa ini ingin memiliki, namun sejarah silam lebih ngeri.

Dan aku terperangkap dalam suasana yang aku cipta sendiri.

Mati.

Friday, December 09, 2016

Perubahan

Apabila cerita telah diubah tanpa sedar dan rela.
Ko diam memikir seribu makna.
Ahhh aneh-aneh rasa ini.

Tuesday, December 06, 2016

Jelma

Sedikit sebanyak kenangan itu menjelma.
Bila mahu pulih?
Disibukan diri dengan urusan urusan dunia.
Keluar kesana kesini
Pengakhirannya, waktu malam kau sepi menanggung rindu.
Sunyi.

Aduk

Aneh sungguh rasa ini.
Marah dan kecewa bercampur aduk.

Monday, December 05, 2016

Flexible

Bila kau cuba untuk kuat atas setiap jatuh.
Kau harus kuat untuk bangun semula.
Cukup cukuplah jadi manusia yang selalu rebah.

Monday, November 07, 2016

Rasa

selepas beberapa tahun aku kira, 
aku rasa ingin bercinta.. 
ahh pandai-pandai kawal diri dan hati. 
masih baru, masih merah, masih belum sembuh.

dan mungkin
aku sebenarnya sepi~!

Thursday, November 03, 2016

Friday, April 29, 2016

Selamat pengantin baru wahai lelaki.

Selamat pengantin baru wahai kasih yang tak pernah terwujudkan.

Selamat menjalani tanggungjawab sebagai suami kepada isteri yang kau iktirafkan.

Selamat menjalani kehidupan atas kehidupan aku yang kau siakan.

Selamat menikmati hidupmu sebagai lelaki yang tidak berpegang pada janji.

Terima kasih.

Wednesday, February 10, 2016

Hati hati

Tak lama lagi hari raya haji.. Selalu di uar uarkan atau disamaertikan dengan pengorbanan.
Tahun ini, aku rasa hati aku paling kuat. Kisah dah setahun lebih berlalu.. Aku dah jarang menangis.. Rindu masih ada. Malah makin mengebu. Kadang kadang rasa nak khianat pada janji sendiri.
Cukup lah, biar aku yang membawa diri. Tidak akan langsung aku bertanya mengapa atau bila.. Tak sanggup lagi rasa melihat air mata ibu mu mengalir kerana kita. Susah hati kerana kita. Lebih baik kita begini. Bila sampai waktunya, aku pinta pada Allah, biarlah ia atas rela mu. Bukan kerana mahu memuaskan hati sekeliling mu.
Benar, aku jatuh banyak kali. Dan aku tetap terus utuh erat memandang mu. Maafkan aku sekiranya diam aku membuat kau bertanya itu ini... Maafkan aku sekiranya aku tidak lagi menegur mu seperti biasa. Aku tak nak kau rasa terbeban dengan semua ini.
Bohonglah kalau aku kata 5 thn ni tidak sia2.. Tapi 5 tahun ni ckup mendidik sabar aku. Malah sekarang mendidik keinginan aku. Bukan semua yang aku mahu akan dapat.
Aku tak nak sebab kita, ibu mu mengalir air mata. Aku takut dalamnya berkata kata. Hidupmu tak berkat kelak.
Risau! Kau tak tercium syurga sebab kita. Jadi, aku fikir ini jalan mudah. Dari banyak hati yang pedih kerana kita. Lebih baik aku tidak terus bertanya mengapa atau bila. Sama ada masih mahu atau tidak.
Biar aku tunjuk pada dunia, aku paling gembira, sedangkan aku paling rindu untuk dengar suara mu.
Biar aku tunjuk pada dunia, aku paling sibuk pada hari berkerja, sedangkan hari minggu aku menanggung rindu.
Allah.. Allah... Moga hidupmu bahagia. Moga ibu redha. Moga kita berjaya.
Jaga diri. Jaga hati.
Aku tetap disini.
Masih mencintai.
2015, Kuala Lumpur

Monday, January 11, 2016

Hubungan

Terlalu lama masa diambil untuk kau mengatakan kata putus.

Lama.

Dan terima kasih untuk semua jenis perasaan yang aku sedang alami...

Terima kasih untuk cinta yang tidak pernah ada.