Jiwa Penuh Chenta

Saturday, August 01, 2009

Kisah Wanita Dan Lelaki


Jangankan lelaki biasa, Nabi pun terasa sunyi tanpa wanita

Tanpa mereka, hati, fikiran dan perasaan lelaki akan resah

Masih mencari walaupun ada segalanya

Apa yang tidak ada dalam syurga..

Namun ADAM tetap rindukan HAWA

Pada wanitalah lelaki memanggil IBU, ISTERI ataupun PUTERI

Dijadikan wanita dari tulang rusuk yang bengkok untuk diluruskan oleh kaum lelaki

Tapi kalau sendiri pun tak lurus

Mana mungkin kayu yang bengkok menghasilkan bayang-bayang yang lurus

Luruskan wanita dengan jalan yang ditunjukkan oleh ALLAH SWT

Kerana mereka diciptakan sebegitu rupa oleh ALLAH SWT

Didiklah mereka dengan panduan dariNya

Janganlah cuba menjinakkan mereka dengan harta

Kerana mereka akan semakin liar

Jangan menghiburkan mereka dengan kecantikan

Nanti mereka akan sentiasa derita

Yang sementara itu tidak akan dapat menyelesaikan masalah

Kenalkan mereka zat yang kekal... disitulah punca kekuatan dunia

Akal senipis rambutnya... tebalkan ia dengan ilmu

Hati separuh kaca... kuatkanlah dengan iman

Perasaan selembut sutera... hiasilah ia dengan akhlak dan suburkanlah ia

Kerana dari situlah nanti mereka akan lihat... dan menilai keadilan Tuhan

Bisikanlah ke telinga mereka bahawa kelembutan bukan satu kelemahan

Ia bukan diskriminasi Tuhan

Wanita yang lupa hakikat dan kejadianNya

Pastikan tidak terhibur dan menghibur

Tanpa ilmu, iman dan akhlak... mereka tidak akan lurus

Bahkan akan terus membengkok

Itulah akibatnya andai wanita tak kenal akan Tuhannya

Apabila wanita derhaka

Dunia lelaki akan huru-hara

Lelaki pula janganlah mengharapkan ketaatan dan kesetiaan


Tetapi binalah kepimpinan

Pastikan sebelum memimpin wanita menuju Ilahi

Pimpinlah diri sendiri kepadaNya

Jinakkan diri kepada Allah

Nescaya akan jinaklah segala-galanya dibawah pimpinan lelaki

Jangan mengharapkan wanita semulia Fatimah Az Zahra

Andai peribadi lelaki tidak sehebat Saidina Ali Karamallahuwajhah

untuk aku:
aku teringat masa sekolah dulu uztazah selalu cubit aku kalau aku tak pakai tudung..
kalau aku dengan tak malunya bergaul dengan laki, siap main kejar2 lagi..
masa tu aku budak lagi.. tak faham maksud usztazah lagi.. jelingannya..cubitannya.. kini aku faham...
rindunya aku dengan zaman persekolahan.. tapi dengan kenangan itulah aku hidup..
saat aku rasa aku hampir kehilangan nyawa...
aku rasa amal ibadat ku belum cukup lagi.. dosa2 yang banyak ku himpun..
bukan pahala yang ku cari.. daif nya diri ini..
besarnya jasa seorang guru.. patutla kita sering diingatkan berdamping lah selalu dengan guru.. kerana mereka orang2 yang sanggup menegur setiap kesalahan yang kita lakukan..
dan detik 30 JULAI 2009, aku akan ingt sepanjang hayat.. bila nyawa betul2 dihujung tanduk.. syukur pada MU ya ALLAH. masih KAU izinkan aku hidup muka bumi mu ini...
TERIMA KASIH ....

1 comment:

anaklaut said...

salam..

tq singgh anaklaut memberi komen :) saya sangat menghargainya.:)