Jiwa Penuh Chenta

Saturday, August 01, 2009

Menangislah di Bahuku

kau datang padaku seperti biasa
ku sambut bahagia dengan tangan terbuka
kau balas dengan senyuman seadanya
ku tahu ada sesuatu yang berbeza

kau hanya diam seribu bahasa
hanya di matamu yang cuba berbicara
bahwa saat ini hatimu terluka
kau tahu ku ada di sini untukmu

mencuba tak berkedip
menahan tegar di hujung mata
hingga kau pun tak kuasa
berderailah airmata
dalam pelukku kau curahkan semua

menangislah...
kadang manusia terlalu sombong tuk menangis
lalu untuk apa airmata telah dicipta
bukan hanya bahagia yang ada di dunia
menangislah...
di bahuku kau berikanku kepercayaan
bahwa laramu adalah haru biruku
kerna ku adalah sahabatmu

menangislah...(dibahuku ku disini untukmu)
menangislah...(dibahuku kerna ku sahabatmu)

buat aku<--
kadang2 aku cukup takut nak menangis... bagi aku menagis ni untuk orang yang lemah...
aku perlu kuta .. aku perlu teguh... sekukuh akar...
tapi akar akan tumbang jua suatu ari nti...
aku tak ingin menangis..
menangisla bila perlu...
bgi ku amat bernilai untuk aku menitis kan air mata walau hanya sekelumit cuma...
hanya pada yang ESA air mata ku curahkan,, kerana Dia lebih mengerti akan rahsia hati aku...

8 comments:

Ad Rifza said...

Menangislah jika itu akan membuatkan diri rasa puas...Tapi menangislah dengan fikir kenapa semua itu dijadikan untuk kita..Jika ada kesalahan atau kealpaan diri ,kita haruslah perbaikinya kembali..Jangan lupa dan putus dari mohon padaNYA.. InsyAllah, Allah akan takdirkan yang baik untuk diri..

Illyani Ismail said...

hurm... betul menangisla dengan linangan airmata taubat... thanks

anaklaut said...

salam...


puisi yang sangat indah..

Illyani Ismail said...

mekasih anak laut....

Mr.M :- said...

Jgn DiBahu JalAn.. SuDah..:-)

biru said...

salam illayani..

thanx follow biru...=)

menangislah..
luahkanlah..
keluarkanlah..
biarkanlah..

sendu itu pergi
luka itu sembuh
duka itu kurang

=)

Illyani Ismail said...

hehe Mr.M... lau dibahu jalan saya la orang yang menangis di tepi longkang sambil diperhatikan oleh pak polisi dong... hahaha

Illyani Ismail said...

sendu itu pergi
luka itu sembuh
duka itu kurang

andai sume itu pergi, sembuh dan kurang tentu tiada masalah didunia ni kan...

ur welcome biru...