Jiwa Penuh Chenta

Friday, August 26, 2011

hari raya

ragamnya tetap sama. skrip diulang-ulang sampai aku hafal. pelakon masih orang yang sama. lokasi masih ditempat yang sama. dah 18tahun berlalu dan ia masih seperti biasa..

jangan ditanya kenapa setiap kali hari raya aku tak pernah beria-ia.. senyum pula seolah-olah dipaksa.

owh itu belum kira, berjabat tangan dipagi raya. hari itu masing2 akan menangis bertemankan air mata. menderu-deru laju. berpelukan dengan sanak saudara. esoknya pula kita bertukar menjadi seteru. hanya berebutkan tilam dan bantal, hanya kerana cemburu dihati. main sindir-sindir di dapur. begini sebenarnya menyambut hari raya.

owh aku dibesarkan dengan sausana raya yang begini keadaannya. sehingga aku risau bila dah bernikah kelak masih beginikah persepsi aku setiap kali hari raya??

apa perasaan kalian sambut hari raya kali ini? 


 

p/s: raja marah dan menegur kerana permaisuri ingkar. pesan raja; hari ini jadikan pengajaran. dan aku pula menurut perintah.
p/s/s: rumah kata pergi, kubur kata mari, sedarlah diri, selamat hari adilfitri.

No comments: